Kejayaan Franchise The Avengers Berakhir dan Cara yang Harus Dilakukan Marvel Studios

proyek fase 5 mcu bocor, kegagalan mcu

Marvel’s The Avengers adalah entri pertama dalam Marvel Cinematic Universe yang benar-benar membawa franchise ini ke puncak yang sangat bersejarah. Dalam empat film, franchise The Avengers adalah serial film pahlawan super tersukses yang pernah ada.

Saat ini, Marvel Studios sedang mengembangkan dua sekuel Avengers lagi. Satu belum diberi judul setelah pemecatan Jonathan Majors sebagai Kang dan set berikutnya untuk menangani Secret Wars.

Tentu saja awalnya ada harapan dari pihak studio agar bisa meraih kesuksesan yang sama seperti sebelumnya. Meskipun hingga kini belum terlihat harapan itu akan terwujud.

Franchise The Avengers tidak diragukan lagi telah menjadi sumber pendapatan bagi Disney, tetapi mungkin yang terbaik adalah meninggalkannya karena beberapa alasan.

Tidak Akan Menjadi Top Avengers: Endgame

Serial dan Film MCU di Masa Depan yang Diatur Oleh Secret Invasion

Avengers: Endgame benar-benar merupakan puncak MCU dan sesuatu yang mungkin tidak akan pernah tercapai lagi. Film ini bukan hanya salah satu film terlaris sepanjang masa, dengan rekor box office yang mencapai lebih dari $2,7 miliar, namun juga diterima dengan baik secara universal, sesuatu yang menjadi semakin sulit bagi film superhero saat ini.

Endgame juga merupakan akhir yang pas untuk Iron Man dan Captain America, dua karakter yang hadir selama sepuluh tahun pertama. Tidak ada salahnya membiarkan franchise The Avengers berakhir dengan ceritanya dan fokus pada cerita lain untuk menyatukan para pahlawan.

Endgame meninggalkan standar yang terlalu tinggi untuk ditandingi oleh sekuel Avengers yang akan datang dan apa pun yang kurang dari itu akan membuat penonton kecewa.

Baca juga  4 Cerita Komik fantastic Four yang Layak Diadaptasi Menjadi Film

Marvel Studios Berjuang Tanpa Anggota Pendirinya

MCU belum mencapai kesuksesan yang sama sejak berpisah dengan Iron ManCaptain America dan Black Widow. Meskipun Deadpool karya Ryan Reynolds mungkin akan menjadi wajah baru dari franchise The Avengers, dia tidak serta merta meneriakkan materi Avengers. Juga sangat tidak jelas bagaimana keadaan para Avengers dan siapa yang akan memimpin mereka.

Captain Marvel sepertinya bukan kandidat yang kuat lagi, mengingat kekecewaan atas kinerja box office dan sambutan kritis The Marvels. Anthony Mackie masih perlu meyakinkan penonton bahwa dia bisa membawa franchise Captain America, apalagi film Avengers.

Beberapa penggemar bercanda bahwa tim Avengers baru di sekuel mendatang adalah tim B, dan sulit untuk melupakannya, dengan ThorHawkeye, dan Hulk menjadi satu-satunya anggota aktif yang kecewa dengan penampilan MCU mereka baru-baru ini.

MCU Harus Fokus pada X-Men Bukan Franchise The Avengers

franchise The Avengers

Marvel Studios akhirnya meningkatkan franchise yang telah lama tidak aktif setelah mendapatkan hak cipta atas X-Men pada tahun 2019. Animasi X-Men ’97 baru-baru ini adalah proyek studio yang paling diterima dengan baik selama bertahun-tahun dan Deadpool and Wolverine kemungkinan akan memberikan kemenangan box office yang besar pada bulan Juli.

Marvel Studios telah mempekerjakan seorang penulis untuk menangani film X-Men -nya , dan kemungkinan lebih banyak proyek akan keluar darinya. Ada suatu masa di komik ketika X-Men adalah wajah Marvel di tahun 80-an, bukan Avengers.

Sejarah mungkin akan segera terulang kembali di layar lebar karena X-Men memiliki banyak alur cerita dan karakter untuk membawa MCU maju ke saga berikutnya sebagai penerus franchise Avengers . Mengubah X-Men menjadi franchise setingkat Avengers akan memungkinkan studio melakukan sesuatu yang berbeda dengan film X-Men.

Baca juga  Namor, Antihero Senior di Dunia Marvel

Marvel Studios Masih Bisa Melakukan Event Crossover

Franchise The Avengers telah mengkomunikasikan kepada penonton bahwa peristiwa crossover besar akan segera terjadi, yang semakin megah seiring dengan berlanjutnya MCU. Jika Marvel Studios menghentikan franchise Avengers , itu tidak berarti akhir dari crossover atau tim.

Disney kemungkinan besar ingin melanjutkan film crossover karena film tersebut cenderung mendatangkan penonton terbanyak dan menghasilkan keuntungan box office yang besar.

Dalam komik, peristiwa seperti Secret Wars, Civil War, dan The Infinity Gauntlet tidak menyandang gelar The Avengers seperti di filmnya. Hal yang sama dapat terjadi pada crossover MCU di masa depan dan menghindari kebutuhan untuk fokus pada Avengers padahal hal tersebut tidak perlu dilakukan.

Meskipun judul Avengers kini memiliki banyak bobot bagi penontonnya, logo Marvel Studios akan tetap muncul. Merek Marvel Studios mungkin tidak sekuat dulu, namun masih cukup berarti bagi khalayak jika pemasarannya cukup menarik.

MCU telah mengalami banyak pasang surut sejak film Avengers terakhir tayang di bioskop dan mencetak sejarah. Marvel Studios mungkin sangat ingin segera merilis film Avengers kelima, namun film tersebut telah kehilangan sutradara dan sekarang sedang mengalami perubahan judul.

Waralaba Avengers adalah pertaruhan terbaik bagi Marvel Studios untuk meraih kesuksesan, namun tim ini tidak lagi menjadi semenarik dulu karena tidak ada Iron Man dan Captain America.

Marvel Studios kini dapat melihat alur cerita lain yang melibatkan Avengers, X-Men, the Eternals, the Inhumans, the Defenders, dan tim terkenal lainnya untuk menghadirkan sesuatu yang lebih besar daripada film crossover sebelumnya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *